Kamis, September 17, 2009

Interview Ucok Homicide dengan Ripple Mag (Juni 2009)

Morgue Vanguard, M.V. atau lebih dikenal dengan Ucok. Sumpah serapah dan kegelisahannya sudah tertumpahkan pada lirik-lirknya yang menyerang neo-liberalisme, konsumerisme dan konstalasi perpolitikan internasional bersama dialektika dan analagi-analoginya yang cerdas (“Berkomposisi bak Guantanamo sekolosal mega-orkestra Steve Albini..”) bersama grup hiphopnya seminal-nya, Homicide, yang sudah bubar tahun kemarin, statusnya sebagai seorang yang cukup notorious, tidak hanya di skena hiphop itu sendiri, tapi di industri musik Indonesia (album Nekrophone Days masuk 150 album terbaik versi majalah Rolling Stone Indonesia). Mari kita simak interview RIPPLE dengan MC/beatmaker/lyricist yang rekor golputnya belum terpecahkan ini..

Pendapat lo tentang musik hip-hop yang hanya dianggap musik ‘digging’ yang selalu mengambil sampling-sampling dari CD/kaset/plat album-album lama?
Sebenarnya permasalahannya bukan masalah digging-nya, tapi lebih ke masalah sampling-nya. Ada juga DJ/produser yang ga digging, jadi musik yang dia dapet, dia kemas ulang. Dan ada juga yang emang sengaja digging. Hanya saja, biasanya produser-produser yang nyari source-source musik lama itu materinya suka lebih bagus. Bandingin aja si Madlib ama DJ Krush, kalo DJ Krush lebih sedapetnya, sebagian bikin, trus tambahin synth, tapi tetap sampling. Kalo Madlib dia pure, jadi dalam satu lagu itu dia bisa sampling 10 lagu orang lain. Itu kan beda. Tapi mun ceuk urang mah (kalo kata Gua sih-red) hiphop itu bukan di permasalahan digging-nya, tapi lebih bagaimana buat sesuatu yg baru dari barang-barang bekas yang udah ada. Filosofinya mah sebenernya filosofi lama, postmodern lama, jadi buat sesuatu yang baru dari yang lama.

Pas jaman si Afrika Bambata sama Kurtis Blow sampling tuh masih legal banget, lu bebas mo sampling apapun… sekarang gimana sih kondisi hukumnya?
Nah itu dia! Gua ga tau yah kenapa sekarang si Madlib kok bisa sample lagu-lagu lama segitu banyak hari gini... Kemungkinannya ada dua, mungkin dia indie, gak terlacak atau punya duit banyak. Karena permasalahannya semenjak 90-an awal ada undang-undang sample itu, yang merubah banyak wajah musik hiphop. Contohnya coba aja Lu denger album Public Enemy sebelum ’92 dengan yang sesudah ’92. Ambil aja yang paling kaya akan sample itu “Fear Of A Black Planet”. Dalam satu lagu aja mereka bisa sampling 20 lagu, dan anjing gandeng pisan! Brengsek tuh! Hahaha. Saking banyaknya sample sampe ga tau itu sampling dari mana aja?! Pernah waktu itu Saya ulik salah satu lagunya yang judulnya ‘Brothers Gonna Work It Out’, konon ada yang ngambil dari Prince “anjing ini Prince dimananyah?!”... mereka ngambil dari artis-artis Motown tapi kok gandeng gini? Hahaha. Nah coba Lu perhatiin ada perubahan sejak ’92. Beatmaker-nya PE, Hank Shocklee (The Bomb Squad -red) pernah bilang di wawancaranya bahwa gara-gara ada UU sample dia mulai bikin musik PE kaya sekarang gini, garing dan generik untuk mengatasi terbatasnya biaya untuk sample-clearing. Nah yang Gua heran.. Itu si Madlib ama Jay Dilla itu gimana itu anjing Hahaha! Apalagi si Madlib sampling Aretha Franklin aja udah jadi masalah tuh sebenernya..

Oh iya, si Dangermouse aja kena masalah tuh yang ama Beatles dan Jay-Z ya?
Makanya si Jay Dilla yang album remix Beach Boys (Beach Boys VS J DIlla: Pet Sounds In The Key Of Dee -red) Itu Gua curiga juga kok ga kena masalah ya..

Gue curiganya sih itu album bootleg. Ato unreleased Cok..
Tapi Madlib yang ‘Shades Of Blue’ (sampling band-band jazz Blue Note records -red) gimana tuh..

Oh itu kalo gue ga salah dia emang disuruh Blue Note Records-nya nge remix lagu-lagu jazz di katalog mereka.
Ohh bisa jadi ada kerjasama ama records itu, cuma yang laen-laen nya nih gue ga tau ko mereka ga kena parah juga ya, padahal si J Dilla tuh sample nya berlayer-layer. Tapi intinya, mereka-mereka tuh perkecualian, cuma 1-2 beatmakers yang masih bisa kreatif kaya gitu sekarang-sekarang. Sisanya mah semenjak ada UU sampling itu jadi makin parah anjing teh Hahaha. Album paling parah Public Enemy itu yang setengahnya live...

Wah itu butut pisan..
Iya! anjing itu butut pisan anjing hahaha! “Muse Sick and Hour Mess Age” itu bututnya astagfirrullah... Kok PE bisa sebutut itu! Ada juga sih yang ngakalinnya kaya Dalek, dia sampling-sampling tapi trus dimasukin synthe, segala macem, jadi keluarnya udah kaya Fennesz suaranya, udah ambience. Trus sampling ulang, sampling nya juga yang aneh-aneh kaya My Bloody Valentine, Faust...

Lu sendiri kemaren pas album “Illsurrekshun” (Homicide) sampling dari mana aja?
Banyak... ‘Tantang Tirani’ kan hook pertama kebaca pisan itu Godflesh. ‘Megatukad’ juga horn section-nya ngambil dari Curtis Mayfield. Dari RnB Motown, sampe metal juga ada disitu. Gua nyample Earth juga ada. Cuman ga akan ketauan sih karena udah di daur ulang. Kayak di lagu ‘Terra Angkara’ itu si Iwan scratch pake Hilmar Orn Hilmarson yang udah gua chop. Ada yang sih yang obvious tapi ahh anjing da orang juga ga akan nge-sue masalah copyright gitu, kepedean amat, aman-aman aja kalo Gua sih. Buat kita-kita mah ya hajar-hajar aja lah. Semua source nya banyaknya dari CD, kalo plat jarang. Gua ga parah soalnya koleksi platnya. CD langsung masuk CDJ, trus masuk sample.

Lirik-lirik di lagu Lo pernah menjadi masalah ga? Gimana Lu ngerespon nya?
Hehe banyak.. Kalo selama itu gak bersentuhan langsung dengan gua, kayak posting-posting di website mana gituh, atau nge-bacot soal gua gini gitu dimana gitu, biarin aja. Itu hak dia. Cuma kalo udah ngegganggu, kaya misalnya ngirim langsung email-email gelap, sms, ato posting di website Gua, ya Gua tanya lagi, ajak diskusi, debat dsb. Soalnya di lirik tuh bisa ada dua sebab, pertama karena emang dia kena sikat, kedua karena lirik gua pake metafor yang nyerempet dan multi-tafsir, dan kemudian salah kaprah. Keliatannya kan jadi kaya Gua ngga suka sama seseorang. Ada beberapa nama yang kalau dijadikan metafora cocok untuk mendeskreditkan sesuatu, tapi bukan untuk mendeskreditkan seseorang, karena emang metafornya seperti itu. Kaya yang dulu si Aszi name-dropping Harry Roesli itu bukannya kita ga respek sama almarhum, tapi dipakai untuk analogi. Yala dan Hami (anak Almarhum Harry Roesli-red), yang emang temen kita juga ga ada masalah, Makanya dulu kita sempet featuring di album mereka Authority, cuma orang-orang banyak yang liatnya gimana gituh.

Kalo soal name-dropping dan analogi di lirik emang dikonsep?
Oh Iya. Soalnya kalau mau menjelaskan sesuatu pakai kata-kata itu panjang, kalo pake analogi kan cepet. Kaya misalnya yang “Lupakan Columbus karena Bush dan Nike telah menemukan Amerika”, jadi yang mendeskripsikan Amerika sekarang udah bukan Columbus, tapi korporasi. Kaya yang name-dropping si Itang Yunaz juga bukan berarti gua benci Itang Yunaz, tapi “Kami bayar lunas semua tagihan pay-dues sejak jaman Itang Yunaz” kan pengandaian berapa lama gua pay dues, analogi aja. Persis dengan “Hari ini mulai lah berhenti mempertanyakan kualitas, dengan populasi MC yang lebih padat dari Cicadas” kan bukan artinya gua ga suka ama Cicadas, cuman kita sama-sama tahu Cicadas padat, dan metafor yang tepat melukiskan kondisi scene hiphop hari ini yang padat tapi berbanding terbalik ama kualitas nya. Hehehehe. jadi analogi-analogi kaya gitu tuh membantu banget. Tapi ada yang memang udah bukan metafor tapi udah jadi sasaran tembak “Hidup yang menolak bergantung kepada para sudagar serupa Yusuf Kalla” itu udah jelas-jelas bukan hanya metafor, tapi udah jelas target operasinya apa...atau yang paling lengkap mah “Rima ini lebih sakti dari Pancasila, yang siap menantang invasi/ Dari jadah global Sony hingga korporat domestik serupa Bakrie” nah itu rangkaian metafor nya udah sekaligus jadi kanon.

Icon yang paling berpengaruh dalam hidup kamu yang semasa hidupnya banyak dibenci orang?
Tan Malaka. Pada jamannya, kayaknya dia banyak ngga disukai orang. Diburu sama semua orang, termasuk ama orang-orang yang segaris ideologinya. Dia komunis tapi dia ga disukai sama komunis-komunis model Muso, Semaun dan Aidit, apalagi yang non-komunis. Sukarno juga sebenernya ga suka sama Tan Malaka, hubungannya ama Syahrir dan Sudirman juga love/hate relationship lah. Dari sayap kanan, kiri, tengah ga ada yg suka, soalnya dia emang slonong boy, kumaha manehna weh (gimana dianya aja-red) tapi rock ‘n roll. Apalagi kalo Lu baca cerita-cerita unpublished-nya yang terakhir di Tempo. Itu brutal pisan. Anjing, Che Guevara tuh gak ada apa-apanya! Hahahaha, parah ni orang! Udah selayaknya dapet kredit, emang hidupnya juga udah ikonik. Nyamar gitu, sampe orang ga ada yang tau mukanya kaya apa. Sampe ada perdebatan, apakah Tan Malaka ada di lapangan Ikada pas rapat raksasa pertama setelah Indonesia merdeka, itu kan parah, jadi emang pada ga tau beungeut nya kayak apa, padahal dia organisator penting di lapangan pas peristiwa legendaris itu.

5 orang yang Lu paling ga suka siapa?
Pada dasarnya sih, gua bukan orang yang ga suka2 amat ama orang dalam artian personal, tapi karena motif lain dan biasanya politis. Ya yang pasti mah kalo ditanya sekarang gua bakal jawab Aburizal Bakrie. Aing ngewa pisan ka jelema eta. Hahaha. Juga termasuk kolega nya itu, Yusuf Kalla, ga kebayang kalo duet dia ama Wiranto emang jadi kepilih pas pilpres ntar, itu artinya orang Indonesia emang udah pada ga waras. Dan mungkin juga saat-saat ini mah plus beberapa elit nasional yang emang menyebalkan di TV. Terlebih Megawati, heran sampe ada orang yang keukeuh milih orang kaya dia jadi presiden lagi itu kenapa, aneh. Itu sama dengan milih ST12 jadi band paling bagus tahun ini. Absurd. Ada juga orang-orang yang bertanggung jawab atas banyak hal, baik yang masih ada kayak Muchdi PR atau yang udah ‘lewat’ kayak Suharto.

Kalo Selebritis?
Wahaha, apa ya? Yang kepikiran langsung mah Cokelat!. Hahaha, dulu perasaan ga ngewa-ngewa (nyebelin-red) amat gituh, tapi makin kesini kok jadi semangkin absurd gitu nasionalisme-nya, kaya kebanyakan ikut Paskibra. Udah mah secara estetis makin butut, lalu secara ideologis mereka ngusung patriotisme irasional yang sejak dulu kita dicekokin lewat P4 dan udah saatnya ama generasi sekarang di kubur idup-idup. Kalo emang mau nasionalis, lha wong yang rasional lah, tapi lu tau kan tipe-tipe nasionalis yang absurd, giliran soal batik di pake ama Malaysia, pada ngadat nya kayak di-bo’ol (disodomi-red) pake ujung sikat WC atau beungeut (muka-red) di-cumshot pake pejuh bulldog, tapi dari dulu Freeport, Newmont dan sekarang Exxon nyedot Sumber Daya Alam kita, mana ada kedengeran? Malah dianggap seperti yang emang udah harus dari sana nya. Kalo band-band pasca Peterpan mah ga usah disebut lagi, orang-orang juga udah pada tau mereka jelek. Kaya Kangen dan ST12 gitu, Tapi kasian juga band-band kaya gitu… Soalnya mereka emang niatannya pengen jadi band jelek. Karena yang jelek-jelek kan menjual di Indonesia, jadi ga fair juga kalo mereka disalah-salahin amat. Mereka sama dengan telinga mayoritas orang sini yang jadi korban settingan penyeragaman industri musik lokal. Trus, siapa yah... SYAIFUL JAMIL! Tapi itu saking sebel-nya jadi lucu hahaha.. Kalo Cokelat mah ga lucu anjist! Haha.. Kalo Syaiful Jamil mah lucu! Trus mungkin Rachel Maryam dengan politik sok-naif dan innocence nya, dan konon kepilih pula, untuk dapil Bandung pula. Ah pokoknya artis-artis oportunis yang jadi caleg, yang sok-kritis, sok-reformis, sok pro-perubahan, padahal kalo Suharto masih menjabat sekarang, mereka pasti bakal di barisan artis-artis yang nyanyi “Bapak Pembangunan” di sebelah Titiek Puspa.

Rencana kedepan dengan “kendaraan” baru Lo, Trigger Mortis?
Sementara mah, masih beresin yang ga beres-beres; Rekaman buat album, EP yang durasinya sama kayak album. Lagunya dikit tapi panjang-panjang. Bentar lagi kita mau karantina buat beresin materi. Bedanya ama Homicide mungkin dulu sampling yang dominan, kalo di Trigger ngga. Seimbang lah ama unsur pake instrumen analog. Secara lirik juga beda sih..

Last words..?
Mmm.. Apa ya.. Tapi bener kok... Cokelat jelek! Hahaha!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar